Tiga Cara Alat Pengintai Bekerja

Telepon seluler Sasmito Madrim tiba-tiba menyala setelah beberapa saat dimatikan pada Rabu malam, 23 Februari 2022. Mula-mula kunci layarnya terbuka sekitar Pukul 18.30 WIB. Merasa heran, ia lantas mengamati telepon seluler berbasis Android miliknya. Ketua Aliansi Jurnalis Independen (AJI) ini tersentak dari atas kasur mendapati akun Whatsappnya terbuka sebelum akhirnya terputus atau logout.

Aksesnya ke Whatsapp hanya terputus sementara, pikir Sasmito saat itu. Tapi ketika ia memasukan nomor telepon, aplikasi berkirim pesan itu meminta kode verifikasi. “Tapi kode verifikasi nggak bisa dipakai,” ujar Sasmito, 23 Februari 2023.

Sejak itu akun Whatsapp Sasmito tak lagi dapat diakses. Whatsappnya kemudian beralih ke pihak lain, tanpa ia ketahui siapa. Belakangan ia baru sadar peristiwa itu berimbas pada akun Facebook dan Instagram. Foto presenter Nikita Mirzani, serta gambar berisi pesan dukungkan kepada gerakan Papua Merdeka sempat muncul tanpa Sasmito unggah. ”Jadi tidak bisa berbuat apa-apa,” ujarnya menceritakan ulang peristiwa peretasan yang terjadi awal tahun lalu.

Jurnalis Voice of America (VoA) ini mengungkap bahwa serangan digital terhadapnya terjadi tak lama setelah ia memberi pelatihan kepada jurnalis di Papua. ”Saya menduga ini masih ada kaitan dengan isu Papua,” kata dia.

Sasmito kemudian berupaya mengembalikan aksesnya ke media sosial dengan meminta bantuan ke sejumlah pihak. Antara lain Trace Lab Indonesia—organisasi nirlaba bidang keamanan dan investigasi digital dari British Columbia, Kanada. Trace Lab memiliki kemampuan melakukan pemindaian forensik digital berbasis onpen-source intelligence (OSINT).

 

***

 

Meski begitu, tim forensik digital yang membedah jejak peretasan pada ponsel Sasmito tak menemukan tanda-tanda serangan malware—peranti lunak jahat untuk merangsek ke ponsel. Masih ragu. Sasmito lantas meminta bantuan ahli forensik lain yang enggan ia beberkan identitasnya. Sebut saja Luke Shaw—bukan nama sebenarnya.

Dari sana ia menemukan indikasi adanya malware yang sengaja ditanam untuk mengintersep akses Sasmito ke sejumlah akun pribadinya. ”Mengarah seperti Circles,” kata Luke merujuk salah satu alat pengintai yang diproduksi NSO Group—perusahaan Israel yang juga membikin Pegasus.

“Tanda-tandanya seperti ponsel aktif sendiri, meski dalam keadaan layar mati. Akun Whatsapp diambil alih tanpa pemberitahuan, hingga akun media sosial lainnya,” ia menambahkan pada medio Maret 2023.

Sasmito disinyalir bukan satu-satunya korban penyadapan menggunakan alat pengintai Circles. Sebelumnya, operasi Circles pernah terendus di Indonesia lewat laporan The Citizen Lab University of Toronto, Kanada pada 1 Desember 2020. Sebanyak 25 negara diketahui menjadi pelanggan produk NSO Group. Antara lain Australia, Malaysia, Kenya, Thailand, Belgia, hingga Indonesia. Alat ini mampu menyadap panggilan telepon, pesan, dan lokasi keberadaan ponsel di seluruh dunia.

 

***

 

Peneliti Citizen Lab, Irene P. Poetranto mengungkapkan bahwa organisasinya berhasil mendeteksi kode unik Circles. Ciri-ciri intersepsi Circles salah satunya ditandai signaling system 7 (SS7). “Melalui internet scanning, kami menemukan tanda unik yang diasosiasikan dengan Circles. Kami menemukan ciri-ciri di 25 negara, termasuk Indonesia,” ucapnya.

Metode ini, menurut Irene, serupa dengan alat pengintai lain yang bekerja dengan metode zero-click atau menyadap tanpa perlu interaksi apa pun dari target. “Karena itu, investigasi Circle menggunakan mekanisme OSINT bukan technical analysis forensic,” ujarnya.

Hasil pelacakan Citizen Lab menemukan pola yang sama dari serangan Circles maupun Pegasus. Serangan digital ini biasanya menyerang jurnalis, aktivis, politikus, hingga tokoh. “Kami belum menemukan satu pun di mana mereka adalah criminal atau pelaku teroris,” ungkapnya.

Di Indonesia, salah satu tokoh publik yang diduga mengalami penyadapan ialah mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Busyro Muqoddas. Ia mengaku aplikasi berkirim pesan Whatsappnya mengalami pelambatan. Begitu juga ketika melakukan panggilan telepon. Kata dia, suara di ujung telepon terdengar lambat, padahal kecepatan layanan internet di rumahnya berkapasitas 25 Mbps. Tak hanya itu, Busyro juga mengaku kerap mendapatkan panggilan telepon dari seseorang tak dikenal. ”Ada yang aneh,” kata Busyro kepada Indonesialeaks pada Maret 2023 lalu.

Kejanggalan yang menimpa perangkat seluler Busyro terjadi setelah ia menyuarakan penolakan terhadai revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi pada September 2019. Saat itu, tidak sedikit dari masyarakat sipil yang menolak revisi UU KPK dengan tagar Reformasi Dikorupsi

Selain Busyro, mantan pimpinan KPK lain, Bambang Widjojanto pun mengalami kondisi serupa. Kejadian itu bermula ketika Bambang membuka undangan dalam bentuk PDF. Setelah disisir oleh salah satu pegawainya saat di KPK, diketahui bahwa file PDF yang dibuka Bambang berjenis APK atau android application package—format file yang berguna untuk menginstal peranti lunak. ”Sekarang sudah nggak ada lagi,” ujarnya.

 

***

 

Sementara pada September 20022, serangan digital lain menimpa puluhan pekerja di Narasi TV. Serangan itu bermula dari panggilan telepon yang masuk ke gawai Produser Eksekutif Narasi TV, Jay. Tak lama, akun Whatsapp miliknya terserang. Diikuti puluhan pekerja lain. Menurut Jay, tak satu pun sandi atau one time password (OTP) muncul ketika melakukan verifikasi. Verifikasi melalui telepon juga tak diterima.

Di samping menyasar akun personal pekerja, situs Narasi TV juga mengalami serangan distributed denial of service (DD0S). Karenanya Narasi TV mengajukan laporan ke Bareskrim dengan Nomor STTL/365/IX/2022/BARESKRIM pada 30 September 2022. Lima bulan berselang, pada 10 Februari 2023 lalu, Narasi TV mengajukan gugatan perdata kepada PT Telekomunikasi Seluler atau biasa disebut Telkomsel ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Serangan digital itu diduga melanggar Pasal 30, Pasal 32 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). Selain itu, pihak Narasi juga menilai adanya pelanggaran terhadap Pasal 18 ayat (1) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

 

***

 

Seorang sumber Indonesialeaks pada perusahaan telekomunikasi menduga perusahaan pembuat konten berita yang didirikan Najwa Shihab itu terkena serangan dengan skema loophole intercept (LI). Sebelum mencapai target, serangan ini harus terkoneksi dengan internet dan jaringan base transceiver station (BTS). Metode ini, menurutnya, bisa dilakukan oleh penegak hukum dengan hanya bersurat ke penyedia jaringan seluler. “Yang disadap lokasi, jaringan internet, dan panggilan telepon,” ucapnya.

Selain melalui loophole intercept, dua metode penyadapan lain di Indonesia disebut dengan tactical dan malware. Serangan tactical ini menggunakan alat pengintai yang terhubung dengan sinyal radio. Biasanya tersimpan dalam sebuah koper atau mobil yang memiliki antena penyadapan. Di samping mendekati lokasi target, dibutuhkan network atau server key selama penyadapan berlangsung. Pengguna tak membutuhkan nomor telepon target dalam operasi penyadapan ini. Alat asal Jerman bernama Utimaco dan Atis yang biasanya digunakan oleh penegak hukum.

Sedangkan serangan berbasis malware seperti Pegasus dan Circles menargetkan orang berkategori high profile. Alat spionase senyap ini biasanya dibeli dari NSO Group maupun Hacking Team, Italia. Cara kerjanya tanpa melibatkan interaksi dari target atau disebut zero-click. Sementara intersepsi model one-click akan bekerja setelah pengguna telepon seluler menyentuh tautan. ”Yang bisa menyadap seperti itu cuma Negara. Sebab modalnya dan harganya mahal sekali,” jelas sumber Indonesialeaks.


Laporan ini diselenggarakan oleh media yang berada dalam konsorsium Indonesialeaks, terdiri dari Majalah Tempo, Koran Tempo, Tempo.co, Jaring.id, Suara.com, Independen.id, dan Bisnis.com.

 

Simalakama Perburuan Gelar Guru Besar

Meningkatnya dugaan kasus academic misconduct atau pelanggaran akademik yang menyeret sejumlah nama guru besar, termasuk Kumba Digdowiseiso dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Nasional (UNAS)

Main Catut Nama Sampai Daur Ulang Artikel Ilmiah

Rapat genting mendadak digelar di sebuah ruang pertemuan Universitas Multimedia Nusantara (UMN) Tangerang, Banten, pada September 2023 lalu. Dihadiri hampir seluruh dosen, pihak rektorat mengumumkan

Berlangganan Kabar Terbaru dari Kami

GRATIS, cukup daftarkan emailmu disini.