Taktik Menelisik Pejabat Korup yang Dilindungi Pemerintah

Pejabat korup dan pelaku kejahatan adakalanya dilindungi oleh pemerintah yang berkuasa. Bagaimana jurnalis bisa menyiasatinya?

Ilustrasi pejabat korup menerima suap (Gambar: Shutterstock)
Ilustrasi pejabat korup menerima suap (Gambar: Shutterstock)

Apa yang bisa dilakukan ketika pemerintah melindungi pejabat korup atau pelaku kejahatan?

Lima jurnalis dari berbagai negara memberikan jawabannya dalam sesi berjudul “High Crimes and Misdemeanors” di Global Investigative Journalism Conference ke-12 (GIJC21). Mereka juga berbagi kiat untuk mengorek fakta dari lembaga pemerintah yang sulit ditembus, menemukan pembocor informasi, dan membuat pejabat korup bertanggung jawab atas kejahatan yang mereka lakukan.

Berikut ini adalah beberapa hal yang disampaikan dalam sesi tersebut:

.

Gunakan media sosial

Permintaan informasi publik yang diajukan oleh reporter lepas Bettie K. Johnson-Mbayo ditolak oleh lembaga pemerintah di Liberia. Ketika itu, ia sedang menyelidiki aset yang disembunyikan para politisi dan mencari tahu efektivitas aturan antikorupsi yang baru.

Hal tersebut tak menghentikannya. Johnson-Mbayo beralih ke media sosial dan menyelidiki akun beberapa anggota parlemen. Ia menemukan kalau mereka dan para pasangannya mengunggah konten soal lahan pertanian, mobil mewah, dan rumah liburan mereka. Berbagai temuan tersebut kemudian diperiksa silang dengan menggunakan informasi dari formulir dalam pernyataan aset resmi mereka. Salah satu temuannya: seorang legislator tidak mendeklarasikan kepemilikan perkebunan kelapa sawit dan karet dalam formulir pernyataan aset.

“Media sosial milik istrinya memberi informasi yang kami cari,” katanya.

ketekunan dan sikap profesional Johnson-Mbayo pada gilirannya, terbukti ampuh membuat lembaga pemerintah mematuhi aturan kebebasan informasi. Sebanyak 25 dari 29 formulir deklarasi aset milik yang dimintanya, dikabulkan. 

Dengan menggunakan dokumen tersebut, ia mendapati berbagai masalah pada 16 dari 25 deklarasi aset. Ada aset yang tidak diumumkan dan harta yang didaftarkan dengan nilai melebihi nilai aslinya–hal yang biasa dipakai untuk menyembunyikan uang yang sumbernya tidak dapat dijelaskan.

“Di Liberia, mengakses dokumen itu sulit. Orang bisa dipecat atau diburu jika mereka merilis dokumen sensitif. Seringkali, ketika Anda mengeluh tentang tanggapan terhadap permohonan informasi, mereka tidak peduli. Namun, kami juga menemukan bahwa (pejabat yang bertanggung jawab terhadap informasi) akan menunda untuk melihat apakah Anda benar-benar menginginkan informasi tersebut. Jadi, tetaplah gigih,” ujarnya.

 

Perbedaan informasi

Kegigihan juga menjadi strategi kunci bagi Slidstvo.Info–media asal Ukraina–ketika menyelidiki korupsi di pengadilan. Pemimpin Redaksi Slidstvo.Info Anna Babinets mengingatkan bahwa menyelidiki pejabat korup yang ada di pengadilan serta kaitannya dengan pejabat negara lainnya bisa berakibat pada tindakan keras oleh polisi dan kriminalisasi jurnalis. Namun, ia menambahkan kalau terbongkarnya hal ini sepadan dengan risiko yang dihadapi.

Babinets mencontohkan salah satu liputan mengenai hal ini yang digarap timnya. Mereka menggunakan video resmi polisi untuk menunjukkan bahwa seorang hakim senior tertangkap sedang mengemudi dalam keadaan mabuk. Bukti tersebut dikonfrontasikan dengan keputusan hakim yang menyebut bahwa tuduhan tersebut tidak dilandasi bukti.

“Kami memperoleh rekaman dan menemukan bahwa … sistem peradilan adalah salah satu struktur paling korup di Ukraina. Tidak mudah menyelidiki hakim dan hakim Ukraina menganggap jurnalis sebagai musuh. Namun, kami pikir sangat penting untuk menunjukkan bagaimana sebetulnya kehidupan para hakim” kata Babinets.

 

Langkah terakhir

Beberapa jurnalis melakukan penyamaran ketika pelanggaran kepentingan publik. Salah satunya adalah Fateh Al-Rahman Al-Hamdani, jurnalis lepas asal Sudan. Ia menyamar di dalam sekolah agama selama 18 bulan.

Liputan Fateh yang dipublikasikan oleh BBC News Arabic mendokumentasikan serangan sistematis dan pemenjaraan siswa muda. Ia mengaku kalau taktik ini hampir menjadi bumerang. Fateh sempat tertangkap basah merekam penyiksaan anak dengan telepon genggamnya secara diam-diam. Beruntung, ia dapat melarikan diri.

 

Menyasar pejabat penting

Posisi penting seorang pejabat korup bisa mempersulit penyelidikan yang dilakukan oleh reporter. Namun, menurut  Alia Ibrahim, salah satu pendiri Daraj Media, ada strategi untuk menyiasati hal tersebut.

Ia mencontohkan dua liputan Daraj mengenai kekayaan pejabat yang disimpan di perusahaan lepas pantai. Mereka berhasil membongkar aset yang disembunyikan oleh mantan Kepala Bank Sentral Lebanon yang tercatat sebagai gubernur bank sentral dengan masa jabatan terlama dalam sejarah. Liputan tersebut merupakan bagian dari proyek kolaborasi Pandora Papers.

Daraj terlibat dalam Pandora Paper dan menelisik mantan gubernur bank sentral yang menyembunyikan asetnya di perusahaan lepas pantai (Gambar: tangkapan layar)
Daraj terlibat dalam Pandora Paper dan menelisik mantan gubernur bank sentral yang menyembunyikan asetnya di perusahaan lepas pantai (Gambar: tangkapan layar)

Ibrahim mengatakan bahwa mantan gubernur bank sentral tersebut merupakan salah satu pejabat paling dihormati di negaranya. Namun, liputan Daraj Media membuat publik meragukan reputasi tersebut.

“Selama tiga dekade, tak ada secuil pin kecurigaan terhadap pria ini (mantan kepala bank sentral). Secara internasional, dia dianggap sebagai orang yang paling dihormati,” ujarnya.

Liputan ini memang tak secara langsung melengserkan pria tersebut dari posisinya sebagai gubernur bank sentral. Namun, reputasi dan pengaruh yang dibangunnya bertahun-tahun, baik di tingkat nasional dan internasional, telah runtuh.

 

Informasi orang dalam

Maxim Litavrin, reporter Mediazona yang berbasis di Moskow, meyakinkan bahwa selalu ada individu dalam birokrasi pemerintah yang tidak setuju dengan kebijakan represif dan mendukung akuntabilitas serta reformasi. Oleh sebab itu, penting untuk menjalin hubungan dan menggunakan informasi dari mereka untuk menyoroti pelanggaran.

“Cara ini mungkin terdengar sederhana, tetapi tingkat keberhasilannya tinggi. Buat daftar nama pejabat yang mungkin tahu mengenai sebuah informasi, lalu singkirkan nama yang tidak terjangkau–seperti presiden–dari daftar. Setelah itu, pikirkan bagaimana Anda bisa terhubung dengan nama-nama yang tersisa dalam daftar,” jelasnya.

Metode ini digunakan Litavrin ketika meliput protes di Belarusia pada 2020. Ketika itu, banyak demonstran yang terluka akibat tindakan brutal polisi. Namun, tidak ada statistik mengenai hal ini. “Kami menemukan bahwa banyak [pejabat] yang terkejut dengan kebrutalan polisi dan mendapatkan pejabat negara yang mau menceritakannya,” imbuhnya.

Liputan mengenai represifitas aparat tersebut kemudian dikemas dalam infografis. Ia merekomendasikan reporter untuk menggunakan perangkat sumber terbuka yang tersedia secara gratis seperti Flourish dan Datawrapper. Untuk media yang punya dana lebih, ia menyarankan mereka untuk menyewa orang yang mampu membuat perangkat visualisasi sendiri agar tampilan lebih menarik.

“Kita mengalami masalah kronis yang sama. Mulai dari pelanggaran hukum oleh polisi hingga peradilan korup yang berimbas pada kurangnya akuntabilitas. Ini terjadi di semua negara,” simpulnya. (Penyadur: Kholikul Alim)

 

Artikel lainnya:


Rowan Philp adalah reporter GIJN. Ia pernah bekerja untuk Sunday Times di Afrika Selatan. Sebagai koresponden luar negeri, ia meliput beragam topik seperti korupsi, politik, dan konflik di lebih dari dua lusin negara di berbagai belahan dunia.

Tulisan ini disadur dari Tips for Investigating When Governments Shield Crime and Corruption yang dipublikasikan Global Investigative Journalism Network (GIJN). Untuk menerbitkan ulang tulisan ini, Anda bisa menggunakan tombol republish di bawah artikel ini atau menghubungi [email protected].

Republication

Creative Commons License

Republish our articles for free, online or in print, under a Creative Commons license.

Previous articleUrun Daya Dalam Jurnalisme, Bagaimana Cara Melakukannya?
Next articleTerancam di Sungai Musi, Beredar di Lokapasar