Deretan Masalah Berlabuh di Proyek Revitalisasi Dermaga Pulau Pramuka

Sejumlah masalah mencuat dalam proyek revitalisasi pelabuhan di Pulau Pramuka, Kabupaten Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. Mulai dari proses tender hingga persoalan di perusahaan pelaksana mengakibatkan proyek tak kunjung rampung.


Tiga operator derek jangkung atau crane memindahkan muatan berupa bahan bangunan dari kapal Landing Craft Transport (LCT) di Dermaga Pulau Pramuka, Jakarta pada Oktober 2023. Tak jauh dari dermaga tampak sejumlah pekerja hilir mudik di lokasi proyek revitalisasi salah satu pelabuhan di Kepulauan Seribu.

Revitalisasi dermaga di Pulau Pramuka yang merupakan gugusan Pulau Seribu pada awalnya dimasukkan ke dalam Daftar Kegiatan Strategis Daerah (KSD) DKI Jakarta 2019. Hal itu diatur dalam Keputusan Gubernur Nomor 1107 Tahun 2019. Tiga tahun berselang statusnya naik menjadi Proyek Strategis Nasional (PSN) lewat Permenko 21/2022. Dalam aturan tersebut, Pulau Seribu menjadi satu-satunya wilayah yang menjadi lokasi PSN di sektor pariwisata.

Di balik status menterengnya, proyek ini ditengarai menyimpan sejumlah persoalan. Mulai dari proses tender dan pelaksanaan pembangunan, hingga minimnya pelibatan warga dan dampak buruknya terhadap lingkungan hidup. 

 

***

 

Berdasarkan laman LPSE DKI Jakarta, terdapat enam tender terkait pembangunan atau revitalisasi dermaga Pulau Pramuka yang dilakukan pada periode 2020-2024. Tidak terdapat penjelasan rinci mengenai proyek, khususnya soal lokasi dermaga yang bakal direvitalisasi. Padahal, di Pulau Pramuka terdapat empat dermaga.

Tender pertama diumumkan pada 19 Maret 2020 dan diikuti oleh 132 peserta. PT Linggarjati Perkasa yang mengajukan harga penawaran Rp53,58 miliar ditetapkan sebagai pemenang. Namun, laman LPSE tak mencatat informasi soal adanya penandatangan kontrak untuk proyek ini. Bahkan, dalam perubahan Rancangan Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) 2020 yang diteken pada 9 Oktober 2020, pagu kegiatan Revitalisasi Dermaga/Pelabuhan di Pulau Pramuka yang semula dianggarkan Rp70 miliar, dinolkan.

Setelahnya, terdapat empat tender dengan nama identik “Revitalisasi Pelabuhan Pulau Pramuka (Fisik)” pada 2021-2022. Tiga tender pertama dinyatakan gagal, sedangkan tender keempat dimenangkan oleh PT Masa Metonia Abadi (PT MMA). Dari pagu proyek senilai Rp76,8 miliar, perusahaan tersebut menjadi penawar terendah dengan nilai Rp26,8 miliar. Berdasarkan data di laman LPSE DKI Jakarta, penandatanganan kontrak dilakukan pada Juni-Juli 2022.

Pemerintah Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu bergerak cepat. Mereka menyosialisasikan proyek tersebut pada Agustus 2022. Namun, tidak semua warga diikutsertakan. Ketua RW 04 Pulau Pramuka, Titin adalah satu dari warga yang diundang. Meski begitu, ia mengaku tidak mendapatkan penjelasan yang cukup saat sosialisasi. 

“Untuk pekerjaan kami kurang tahu. Pokoknya tanggal segini, bulan segini, begitu,” katanya saat ditemui tim liputan.

Sementara itu, Herman, Ketua Smiling Coral Indonesia (SCI) mengaku tidak diikutsertakan dalam sosialisasi. Padahal, lokasi proyek berdekatan dengan area transplantasi terumbu karang yang ia lakukan bersama warga. “Ada warga yang diundang tapi terbatas. Mereka juga nggak bakalan nyari orang yang kritis-kritis gitu, sengaja memang,” ujarnya.

 

***

 

Di Jakarta pada 2022, MMA tidak hanya menggarap proyek revitalisasi pelabuhan Pulau Pramuka. Perusahaan ini juga tercatat sebagai pemenang tender Pembangunan Rumah Pompa PHB CIPA dengan nilai kontrak Rp30,14 miliar. Selain itu, mereka juga menggarap proyek dengan nilai kontrak Rp23,68 miliar untuk Pembangunan Waduk Kampung Rambutan, Waduk Cimanggis dan Waduk Sunter Selatan Sisi Timur.

Seturut profil LinkedIn-nya perusahaan ini baru didirikan pada 12 Mei 2020. Berdasarkan Profil Perusahaan yang kami akses melalui Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum, perusahaan ini digawangi oleh 6 direktur dan 2 komisaris. Posisi Direktur Utama dijabat oleh Dominggus Allo P. Menariknya, menurut data opentender.net, nama yang sama juga tercatat sebagai Direktur Cabang Jakarta PT Satria Lestari Multi (SLM).

Ruko 2 lantai di Meruya Selatan, Kec. Kembangan Jakarta Barat yang menjadi kantor PT Masa Metonia Abadi (Foto: Tim Kolaborasi tahun 2023)
Ruko 2 lantai di Meruya Selatan, Kec. Kembangan Jakarta Barat yang menjadi kantor PT Masa Metonia Abadi (Foto: Tim Kolaborasi tahun 2023)

Berdasarkan situs Inaproc, SLM tercatat dalam daftar hitam Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP). Mereka dilarang mengikuti pengadaan barang/jasa di seluruh Kementerian/Lembaga/ Perangkat Daerah selama setahun sejak 26 April 2024.

Nama lain yang tercatat sebagai petinggi Masa Metonia Abadi adalah Reinhard Bonggakaraeng yang menjabat sebagai direktur. Ia juga memiliki jabatan pula di PT Sarjis Agung Indrajaya. Perusahaan ini juga masuk daftar hitam dan dikenai sanksi larangan mengikuti tender pemerintah hingga 9 November 2024.

Tim liputan mendatangi kantor MMA di Kembangan, Jakarta Barat untuk melakukan konfirmasi pada 16 Februari 2024. Tak tampak ada aktivitas berarti di kantor tersebut. Setelah menunggu beberapa jam di depan kantor, kami hanya berhasil menemui salah seorang staf untuk menyampaikan surat permintaan wawancara.

Kami juga berusaha menghubungi nomor telepon Direktur Utama PT MMA Dominggus Allo untuk meminta konfirmasi. Baik surat permintaan wawancara atau panggilan telepon tidak direspons hingga berita ini terbit.

 

***

 

Icam—bukan nama sebenarnya, salah satu warga Pulau Pramuka menyebut bahwa revitalisasi dermaga Pulau Pramuka oleh Masa Metonia Abadi, kacau sejak awal. Mulai dari pematangan lahan dan pemotongan pohon-pohon di area dermaga, hingga upah pekerja yang tidak dibayar. Walhasil, beberapa pekerja memilih mengundurkan diri. “Padahal itu proyek besar,” ujarnya.

Berdasarkan kontrak, MMA diberi waktu untuk menyelesaikan pekerjaan selama 135 hari sejak 8 Agustus 2022. Artinya, pembangunan mesti rampung pada pertengahan Januari 2023. Namun, berdasarkan informasi di laman LPSE DKI Jakarta, perusahaan tak mampu menyelesaikan pekerjaan setelah diberikan kesempatan kedua.

Sutanto, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Revitalisasi Pelabuhan Pulau Kelapa kemudian mengeluarkan surat pemutusan kontrak pada 2 Februari 2024. Di lokasi proyek, hanya tampak 15 tiang pancang calon sandaran kapal yang sempat terbangun. 

Tiang pancang dan pondasi yang dikerjakan PT Masa Metonia di Dermaga sandar kapal di Pulau Pramuka terpasang (Foto: Tim Kolaborasi tahun 2023)
Tiang pancang dan pondasi yang dikerjakan PT Masa Metonia di Dermaga sandar kapal di Pulau Pramuka terpasang (Foto: Tim Kolaborasi tahun 2023)

Di tengah kekusutan proyek, UPPD II DKI Jakarta kembali melelang proyek revitalisasi Dermaga Pulau Pramuka pada 17 Mei 2023. Judul proyeknya sama persis dengan lelang proyek yang dimenangkan MMA. Tak jelas apakah tender tersebut merupakan paket yang sama dengan yang dikerjakan MMA atau merupakan proyek baru

PT Aulia Multi Sarana (AMS) ditetapkan sebagai pemenang proyek tersebut dengan nilai kontrak Rp48,82 miliar. Ketika tim liputan menyambangi lokasi proyek para pertengahan Oktober 2023, pembangunan dermaga yang ditinggal MMA belum banyak berubah. Kegiatan para pekerja AMS difokuskan pada pembangunan gedung terminal penumpang dan rumah dinas Dinas Perhubungan.

Tim kolaborasi telah berupaya mengonfirmasi berbagai permasalahan terkait tender revitalisasi/pembangunan dermaga Pulau Pramuka kepada Kepala Dishub DKI Jakarta Syafrin Liputo. Permintaan wawancara kami diteruskan kepada Januar Hadi, Kepala Satuan Pelaksana Fasilitas Pelabuhan. Ia kemudian meminta dua orang stafnya, Sadewo dan Doni untuk menjawab pertanyaan kami.

“Kami juga tidak tahu mau menjawab bagaimana. Karena kami tidak tahu persoalannya,” ujar Doni pada 29 Desember 2023.

 

***

 

Ketua Smiling Coral Indonesia (SCI) Herman menjelaskan bahwa revitalisasi dermaga Pulau Pramuka berdampak pada terumbu karang di sekitarnya. Pasalnya, bahan material dan kotoran dari aktivitas pembangunan itu merusak terumbu karang dan biota laut lainnya.

Area transplantasi terumbu karang yang dikelola SCI hanya berjarak sekitar 150 meter dari proyek revitalisasi dermaga Pulau Pramuka. Sejauh ini, aktivitas yang mereka lakukan telah berhasil memulihkan area terumbu karang seluas 300 meter persegi di perairan Pulau Pramuka.

Hal lain disampaikan Rosadi, anggota Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Pulau Pramuka. Semula, ia menyambut baik revitalisasi dermaga lantaran menganggapnya bisa menarik lebih banyak pelancong. 

Belakangan, Rosadi meradang karena revitalisasi yang dilakukan tidak menyeluruh. Pemerintah tidak memperbaiki sarana dan prasarana pendukung pariwisata lain, seperti kapasitas listrik di Pulau Pramuka. “Tamu banyak yang mengeluhkan fasilitas listrik,” ungkapnya. (Laras/LPM Progress)

Sebagian besar reportase berita berjudul “Deretan Masalah Berlabuh di Proyek Revitalisasi Dermaga Pulau Pramuka” ini dilakukan pada akhir 2023. Kami telah memperbarui sejumlah informasi dan melakukan upaya konfirmasi sebelum terbit. Ditulis oleh Laras dari Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Progress UNINDRA, cerita ini disunting dan dimuat oleh Jaring.id atas dukungan Indonesia Corruption Watch (ICW).

Tender Tak Terperi Dermaga Peri

Pembangunan Dermaga Peri Pulau Kelapa, Kepulauan Seribu, Jakarta sudah lama mangkrak. Pada awal November 2023 pelabuhan itu sepi. Tak tampak perahu nelayan bersandar di sana,

Jagal Sirip Hiu di Tengah Laut Arafuru

Tumpukan sirip hiu lanjaman (Carcharhinus falciformis) dan hiu tikus (Alopias pelagicus) menggunung di dalam gudang yang terletak di pelabuhan Pantai Belakang Wamar, Dobo, Kepulauan Aru,

Berlangganan Kabar Terbaru dari Kami

GRATIS, cukup daftarkan emailmu disini.